Friday, July 6, 2012

Soal Hati

Assalamualaikum, 
Entah mengapa kali ini saya terasa ingin membicarakan mengenai hati. Soal hati ini jarang sekali untuk saya ceritakan atau kongsikan kepada sesiapa sekalipun. Malahan amat sukar  untuk diri saya menyatakan kepada sesiapa sahaja. Jika dulu mungkin, tapi tidak lagi sekarang. 

Pengalaman yang mengajar saya segalanya. Pengalaman itu juga yang membuka ruang kepada diri saya untuk terus jauh lebih tabah dalam meniti hari-hari yang akan datang. Suka hati ? Sedih hati ? Patah hati ? Kesemua itu pernah mewarnai kehidupan saya. Bukan untuk saya mengeluh apatah lagi meratap nasib ini tapi inilah ketentuan yang telah ditetapkan Allah Taala agar saya berlatih untuk bersabar dengan segala dugaan dan cabaran. 

Saya memetik kata-kata Saidina Ali r.a "Cintailah seseorang yang engkau cintai sekadarnya, kerana boleh jadi kelak dia adalah orang yang paling engkau benci, bencilah seseorang yang engkau benci sekadarnya, kerana boleh jadi kelak dia adalah orang yang paling engkau cintai." Itulah yang terjadi dalam hidup saya. 

Dahulu,
Saya ingin menjauh dari cinta tika zaman sekolah,
Namun, 
Entah bagaimana, 
Dek ingin mengetahui keindahan cinta,
Saya akhirnya mencintai si dia,
Bertahun lamanya saya menjaga cinta itu sehinggalah ke alam universiti,
Akhirnya,
Panas yang disangkakan berpanjangan,
Ditimpa hujan, ribut dan petir berturut-turut,
Dengan mudah dia mendustakan segala-galanya
Setelah cinta pergi,
Saya sendiri mengusung duka ini, 
Kisah janji dimungkiri
Saya akui,
Sia-sia saya mencintainya,
Setia padanya,
Percayakan dirinya,
Sebak dada ini,
Retak di hati terluka jiwa, 
Dihiris pilu
Itulah kisah duka yang menghimpit diri ini. 

Sudah saya coretkan setahun lalu, kisah duka itu dalam coretan blog ini. Ramai yang membacanya. Dari sahabat handai, keluarga sehinggalah mereka yang tidak saya kenali turut membacanya dan menantikan sambungan coretan saya. Sehinggga ada yang sanggup menjadi rakan-rakan di fb semata-mata bertanyakan kisah coretan saya. Sehingga ada yang meminta saya menulisnya menjadikan ia sebuah novel. Ia bukan fantasi tapi ia hakikat hidup yang saya alami. Namun, bagi saya ia sekadar cerita untuk saya kongsikan. Untuk tatapan, warisan saya agar tidak sewenang-wenangnya tumbang kepada cinta tika usia setahun jagung. 

Kini, usia saya menginjak hampir 23 tahun. Alhamdulillah, syukur Allah Taala melimpahkan banyak kebaikan dan rezeki kepada saya selama bergelar mahasiswi di universiti ini. Tapi, hanya satu. Bila berbicara tentang soal hati, lantas saya akan menolaknya ke tepi. Saya menutup diri ini daripada didekati mana-mana lelaki kecuali saya hanya mempunyai seorang teman baik, sahabat baik semenjak dari sekolah menengah lagi, Asmad. Hanya dia yang boleh saya percayai sebagai sahabat baik saya memandangkan hubungan kami sekeluarga juga rapat. Asmad teman terbaik saya. Dalam segenap hal dia sentiasa bersama saya di kala susah atau senang. Namun, dalam pada itu saya tetap meletakkan "hati-hati" itu ditempat yang teratas sekali dalam hidup saya. Berwaspada selalu. Itulah kata hati saya selama ini. Kini, tak mungkin untuk saya dengan mudahnya menjatuhkan hati ini kepada mana-mana lelaki. 

Saya tidak tahu sampai bila saya akan bersikap begini. Tapi saya khuatir pisang akan berbuah dua tiga kali. Silapnya, bila saya jatuh cinta di usia setahun jagung. Bertahun lamanya saya menjaga cinta itu, akhirnya dia pergi meninggalkan saya begitu sahaja dengan segala tohmahan dan fitnah. Selama itu jugalah saya mencari penawar hati, mengubati jiwa yang lara ini. Biarpun setahun berlalu, namun lukanya terlalu dalam. Mujur Allah Taala masih mengurniakan kesabaran.

Dengan susah payahnya, saya belajar untuk bangun dari kejatuhan. Saya berusaha untuk bangun memandangkan tanggungjawab saya sebagai anak sulung terhadap keluarga. Tanggungjawab saya terhadap pelajaran. Saya berusaha untuk sentiasa tersenyum dan gelak ketawa di hadapan ibu ayah, keluarga dan rakan-rakan. Namun. itu hanyalah untuk mengaburi mata orang-orang di sekeliling saya untuk menunjukkan saya kuat, saya tabah dan saya tidak bersedih. Saya sentiasa meminta kepada Allah agar ditunjukkan jalan untuk saya melepaskan diri dari kesedihan ini. Keyakinan saya tetap terhadap Allah. Saya yakin, InsyaAllah ada hikmah di sebalik semua kedukaan ini. 

InsyaAllah, saya akan berusaha untuk senyum dalam meniti hari-hari yang akan datang. Bukan sedih kerana ditinggalkan malahan saya bersyukur sekali. Itu lebih baik dari saya mengalami kegagalan dalam membina sebuah usrah kelak. Namun, kepedihan dan penderitaan itu hanya Allah yang mengetahuinya.  Cinta saya bukan untuk dipermainkan, tapi hampa sekali rapuh dan ranap kepercayaan saya terhadap cinta fitrah seorang lelaki yang saya harapkan mampu menjadi imam saya kelak. Saya serahkan segala-galanya hanya kepada Allah Taala. Moga kelak terbuka pintu hati saya untuk mendapat cinta sejati yang membawa saya ke syurga Allah. 

Ya Allah, tuliskanlah sebuah kisah cinta yang membawaku ke syurga-Mu Ya Allah. 
Amin Ya Rabb. 
Ampunilah hamba-Mu yang lemah lagi tidak berdaya ini. 







Thank You For Reading My Entry.♥ it, Please Like.

0 orang sayang saya:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...