Friday, July 6, 2012

Selamat Hari Lahir Sayangku

Tak pernah bibirku melafazkan
Nyanyian lagu kasih sayang
Sering hatiku berkata
Dirimulah segalanya
Kasih kita
Takkan musnah

Sedari air mata mengalir
Memori kasihmu padaku
Seputih sejernih salju
Walaupun dimamah waktu
Engkau ratu
Masih hangat belai dakapanmu

Ingin ku nyatakan
Apa yang tersirat di hatiku
Ingin ku lafazkan
Kau abadi dalam diri
Tiap detik pasti ku ingati 

Ingin ku nyatakan 
Kau ratu kau bertakhta di hatiku
Inginku lafazkan 
Tiada kan dapat mengganti mu
Dengarlah suara hati 
Tanda kasih ku pada mu 
Oh Ibu
Engkau Ratu 
Masih hangat belai dakapanmu 

Selamat Hari Lahir Ibu Sayang
Rajemah Binti Amit
6 JULAI 1967

Moga dipanjangkan usia bertambah Ilmu Iman Amal 
Murah rezeki berjaya bahagia dunia akhirat
Moga kami menjadi anak-anak soleh solehah penyejuk mata,
Penawar hati
Penyeri hidup ibu ayah dunia akhirat

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim
Lindungi ibu ku walau di mana dia berada
Ampunilah segala dosanya 
Berkatilah kehidupannya di dunia & akhirat
Bahagiakanlah dirinya 
Agar sentiasa tersenyum 
Amin Ya Rabb

Salam sayang, 

Thank You For Reading My Entry.♥ it, Please Like.

Sahabat - Hawary

Assalamualaikum,
Ni antara lagu fav masa study diploma dulu. Famous lagu Sahabat nyanyian Hawary ni. Tapi baru sekarang jumpa balik. Nyanyi sikit. Jom. Khas buat sahabat2 di luar sana yang mengenali diri ini,



Pertemuan telah ditakdirkan
Antara kita tidak pernah dirancangkan
Manalah takdir hendak dilawan
Semuanya ketentuan Tuhan

Wahai sahabat sematkan semua kenangan
Yang telah bersama-sama kita lalui
Suka dan duka memburu impian
Moga teguhnya ikatan ini

Sahabat
Yang amat ku kasihi
Susah senang kau di sampingku
Kehadiran kau di sisi
Mengubat sepi di hati

Sahabat
Yang amat ku cintai
Susah senang kau di sampingku
Walau kini hilang di mata
Namun kau tetap di hatiku

Ohho ....Sahabat
Bertuahnya ku rasa
Mendapat teman sepertimu
Membimbing dan menasihatiku
Hanya satu dalam beribu

Namun kini hanyalah tinggal kenangan
Pertemuan kita di laman perpisahan
Kemesraan mekar di akhir perkenalan
Sayu menitiskan air mataku

Salam sayang, 
                                                                             

Thank You For Reading My Entry.♥ it, Please Like.

Soal Hati

Assalamualaikum, 
Entah mengapa kali ini saya terasa ingin membicarakan mengenai hati. Soal hati ini jarang sekali untuk saya ceritakan atau kongsikan kepada sesiapa sekalipun. Malahan amat sukar  untuk diri saya menyatakan kepada sesiapa sahaja. Jika dulu mungkin, tapi tidak lagi sekarang. 

Pengalaman yang mengajar saya segalanya. Pengalaman itu juga yang membuka ruang kepada diri saya untuk terus jauh lebih tabah dalam meniti hari-hari yang akan datang. Suka hati ? Sedih hati ? Patah hati ? Kesemua itu pernah mewarnai kehidupan saya. Bukan untuk saya mengeluh apatah lagi meratap nasib ini tapi inilah ketentuan yang telah ditetapkan Allah Taala agar saya berlatih untuk bersabar dengan segala dugaan dan cabaran. 

Saya memetik kata-kata Saidina Ali r.a "Cintailah seseorang yang engkau cintai sekadarnya, kerana boleh jadi kelak dia adalah orang yang paling engkau benci, bencilah seseorang yang engkau benci sekadarnya, kerana boleh jadi kelak dia adalah orang yang paling engkau cintai." Itulah yang terjadi dalam hidup saya. 

Dahulu,
Saya ingin menjauh dari cinta tika zaman sekolah,
Namun, 
Entah bagaimana, 
Dek ingin mengetahui keindahan cinta,
Saya akhirnya mencintai si dia,
Bertahun lamanya saya menjaga cinta itu sehinggalah ke alam universiti,
Akhirnya,
Panas yang disangkakan berpanjangan,
Ditimpa hujan, ribut dan petir berturut-turut,
Dengan mudah dia mendustakan segala-galanya
Setelah cinta pergi,
Saya sendiri mengusung duka ini, 
Kisah janji dimungkiri
Saya akui,
Sia-sia saya mencintainya,
Setia padanya,
Percayakan dirinya,
Sebak dada ini,
Retak di hati terluka jiwa, 
Dihiris pilu
Itulah kisah duka yang menghimpit diri ini. 

Sudah saya coretkan setahun lalu, kisah duka itu dalam coretan blog ini. Ramai yang membacanya. Dari sahabat handai, keluarga sehinggalah mereka yang tidak saya kenali turut membacanya dan menantikan sambungan coretan saya. Sehinggga ada yang sanggup menjadi rakan-rakan di fb semata-mata bertanyakan kisah coretan saya. Sehingga ada yang meminta saya menulisnya menjadikan ia sebuah novel. Ia bukan fantasi tapi ia hakikat hidup yang saya alami. Namun, bagi saya ia sekadar cerita untuk saya kongsikan. Untuk tatapan, warisan saya agar tidak sewenang-wenangnya tumbang kepada cinta tika usia setahun jagung. 

Kini, usia saya menginjak hampir 23 tahun. Alhamdulillah, syukur Allah Taala melimpahkan banyak kebaikan dan rezeki kepada saya selama bergelar mahasiswi di universiti ini. Tapi, hanya satu. Bila berbicara tentang soal hati, lantas saya akan menolaknya ke tepi. Saya menutup diri ini daripada didekati mana-mana lelaki kecuali saya hanya mempunyai seorang teman baik, sahabat baik semenjak dari sekolah menengah lagi, Asmad. Hanya dia yang boleh saya percayai sebagai sahabat baik saya memandangkan hubungan kami sekeluarga juga rapat. Asmad teman terbaik saya. Dalam segenap hal dia sentiasa bersama saya di kala susah atau senang. Namun, dalam pada itu saya tetap meletakkan "hati-hati" itu ditempat yang teratas sekali dalam hidup saya. Berwaspada selalu. Itulah kata hati saya selama ini. Kini, tak mungkin untuk saya dengan mudahnya menjatuhkan hati ini kepada mana-mana lelaki. 

Saya tidak tahu sampai bila saya akan bersikap begini. Tapi saya khuatir pisang akan berbuah dua tiga kali. Silapnya, bila saya jatuh cinta di usia setahun jagung. Bertahun lamanya saya menjaga cinta itu, akhirnya dia pergi meninggalkan saya begitu sahaja dengan segala tohmahan dan fitnah. Selama itu jugalah saya mencari penawar hati, mengubati jiwa yang lara ini. Biarpun setahun berlalu, namun lukanya terlalu dalam. Mujur Allah Taala masih mengurniakan kesabaran.

Dengan susah payahnya, saya belajar untuk bangun dari kejatuhan. Saya berusaha untuk bangun memandangkan tanggungjawab saya sebagai anak sulung terhadap keluarga. Tanggungjawab saya terhadap pelajaran. Saya berusaha untuk sentiasa tersenyum dan gelak ketawa di hadapan ibu ayah, keluarga dan rakan-rakan. Namun. itu hanyalah untuk mengaburi mata orang-orang di sekeliling saya untuk menunjukkan saya kuat, saya tabah dan saya tidak bersedih. Saya sentiasa meminta kepada Allah agar ditunjukkan jalan untuk saya melepaskan diri dari kesedihan ini. Keyakinan saya tetap terhadap Allah. Saya yakin, InsyaAllah ada hikmah di sebalik semua kedukaan ini. 

InsyaAllah, saya akan berusaha untuk senyum dalam meniti hari-hari yang akan datang. Bukan sedih kerana ditinggalkan malahan saya bersyukur sekali. Itu lebih baik dari saya mengalami kegagalan dalam membina sebuah usrah kelak. Namun, kepedihan dan penderitaan itu hanya Allah yang mengetahuinya.  Cinta saya bukan untuk dipermainkan, tapi hampa sekali rapuh dan ranap kepercayaan saya terhadap cinta fitrah seorang lelaki yang saya harapkan mampu menjadi imam saya kelak. Saya serahkan segala-galanya hanya kepada Allah Taala. Moga kelak terbuka pintu hati saya untuk mendapat cinta sejati yang membawa saya ke syurga Allah. 

Ya Allah, tuliskanlah sebuah kisah cinta yang membawaku ke syurga-Mu Ya Allah. 
Amin Ya Rabb. 
Ampunilah hamba-Mu yang lemah lagi tidak berdaya ini. 







Thank You For Reading My Entry.♥ it, Please Like.

Saja Nak Menulis

Assalamualaikum my beloved reader, 

Alhamdulillah, setelah sekian lama saya x update blog ni. Akhirnya baru kali ni berkesempatan nak update. Alhamdulillah, Allah masih panjangkan usia saya hingga ke hari ini dan saya harapkan agar saya masih dipertemukan dengan Ramadhan pada tahun ini. Sekarang dah masuk 17 Sya'ban. Menunggu masa ketibaan bulan Ramadhan menghampiri kita. InsyaAllah. (^_^)

Sekarang, saya dah berada di kampung halaman setelah lebih kurang menghabiskan setengah tahun di universiti untuk satu semester. Cuti semester katakan. Membuatkan saya tersenyum bila tibanya cuti. Inilah masa untuk saya merehatkan seketika diri setelah penat berhempas-pulas dalam kesibukan mencari ilmu. Sebaik sahaja, kapal terbang hampir mendarat di lapangan terbang, saya tersenyum bila menyaksikan panorama yang indah dari atas kapal terbang. Dalam hati, "Alhamdulillah, akhirnya aku kembali semula di tanah kesayanganku".

Saya akui semester ini agak padat ditambah lagi dengan subjek kursus yang agak "boleh tahan" isu perbincangannya, cuma harapan saya agar kali ini saya masih lagi mengekalkan keputusan cemerlang setiap semester. Ya Allah, lembutkanlah dan lapangkanlah hati pensyarah-pensyarah ku sewaktu menyemak kertas Imtihanku. Permudahkanlah urusan mereka dalam menerima hujah-hujah dan jawapan yang aku lontarkan dalam kertas jawapan Imtihan. Amin. 

Dalam kesibukan menghadapi Imtihan, setiap kali menghampiri satu paper saya pasti akan menghubungi ibu. Sudah menjadi kebiasaan saya semenjak sekolah menengah lagi. Dalam pada itu, terasa lucu + terkejut juga bila ibu khabarkan yang keluarga kami akan menerima anak angkat dari UNIMAS. Apapun, saya ucapkan syukur pada Allah. Itu sahaja saya mampu katakan. Pada masa yang sama, saya tahu bagaimana keadaan keluarga saya. Saya mengerti jiwa dan perasaan ibu ayah dan cuma saya harapkan agar apa yang akan kami sekeluarga lalui akan dipermudahkan kelak. Sekarang, menghitung hari menunggu kedatangan Ramadhan dan juga menunggu tetamu istimewa kami. Moga engkau permudahkan segala urusan hamba-Mu ini ya Allah. Amin. 
                                      Salam sayang, 

Thank You For Reading My Entry.♥ it, Please Like.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...